Spesialias kaca film Mobil dan gedung

Fungsi Kaca Film




Jika menurut fungsi primer, kaca film pada mobil berguna sebagai alat penolak panas matahari yang memiliki kandungan sinar ultra violet di dalamnya. Tetapi modernisasi kaca film kini juga punya fungsi tambahan sebagai piranti tambahan keamanan, meningkatkan efisiensi penggunaan bahan bakar, dan variasi aksesoris pada eksterior.

Menggunakan kaca film hampir mirip dengan menggunakan lotion antisinar UV pada mobil. Kaca film berfungsi sebagai filter dan meminimalisasi dampak dari sinar matahari yang masuk dalam kabin.

Sementara kelebihannya sebagai piranti tambahan keamanan, dapat dipahami dari contoh kasus seperti ini. Ketika berkendara dalam kecepatan tinggi dan tiba-tiba objek solid menerpa kencang ke kaca depan dan berpotensi untuk memecahkan kaca kemudian menembus ke dalam kabin, kaca film layaknya seperti perekat mampu meminimalisir hal pecahan kaca karena kejadian tersebut.

Contoh lainnya adalah bila terjadi kecelakaan, pecahan kaca bisa jadi sangat membahayakan walaupun sabuk pengaman dan airbag sudah melindungi kita.

Kaca film yang menempel pada kaca mobil kendaraan kita biasanya terdiri dari lapisan berbahan polyester, logam, dan perekat khusus. Fungsinya “memegang” kaca ketika mengalami benturan. Ketika benturan terjadi kaca tidak langsung pecah tapi tetap merekat pada kaca film.

Meningkatkan efisiensi penggunaan bahan bakar. Satu–satunya alasan mengapa kaca film dapat membuat mobil semakin irit menghabiskan bahan bakar adalah karena aktifitas pendingin ruangan tidak berlebihan.

Ketika kaca film dapat menolak panasnya sinar matahari dari luar dan menjaga suhu kabin tetap stabil maka tidak ada alasan untuk menaikan kinerja pendingin ruangan yang berakibat pemborosan pada penggunaan bahan bakar.

Variasi aksesoris pada eksterior kendaraan. Variasi kaca film sering digunakan sebagai aksesoris penampilan kendaraan. Penggunaan warna pada kaca film menyesuaikan dengan warna pada bodi mobil.

Stigma yang ada di masyarakat adalah warna hitam lebih baik untuk menolak panas dibandingkan dengan warna bening pada kaca film. Hal ini kurang tepat karena pemahaman yang berbeda antara kemampuan menyerap dan menolak panas, kemampuan kaca film untuk menyerap panas VLT ( Visible Light Transmittance ) bukan berarti tidak mampu menolak panas.

Kerap kali pemasangan kaca film hanya sebagai syarat setiap kali konsumen membeli mobil baru. Atau tidak sedikit juga pemilik kendaraan menggunakan kaca film hanya sebagai alat untuk meningkatkan privasi dalam kabin.

Fungsi dan jenis kaca film yang beredar sekarang ini tidak hanya memiliki kemampuan sebagai alat penolak panas matahari yang memiliki kandungan sinar ultra violet di dalamnya. Kegunaan lainnya adalah sebagai piranti tambahan keamanan, meningkatkan efisiensi penggunaan bahan bakar, dan variasi aksesoris pada eksterior.

Banyak jenis kaca film yang beredar sekarang, dan rata-rata semuanya memiliki cara perawatan yang secara garis besar hampir sama.

Berikut adalah tips merawat kaca film:

  •  Kenali kaca film Anda, jangan menggunakan pembersih dengan kandungan yang tidak direkomendasikan dari produsen seperti alkohol, cairan kimia, dan soda.
  •  Pisahkan antara pembersih kaca film dengan pembersih eksterior dan interior.
  •  Gunakanlah lap pembersih dengan bahan halus seperti mikrofiber atau kanebo, karena kotoran akan lebih cepat menempel dan mengurangi dampak dari gesekan sisa – sisa kotoran ketika sedang dibersihkan.
  • Secara berkala perhatikanlah kondisi karet pada jendela. Apabila sudah rusak atau terkelupas dapat menimbulkan baret pada kaca film karena aktifitas naik turun kaca.
  • Kaca film yang baik sudah dapat melindungi mobil terhadap panas sinar matahari tetapi bukan berarti harus digunakan secara berlebihan. Untuk menjaga kondisi kaca film apabila sedang tidak digunakan dalam waktu lama, parkirlah kendaraan di tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung karena bisa menyebabkan kaca film memuai dan mengelupas.
  •  Pada kondisi musim hujan, kaca mobil sering kali berembun. Bersihkan sisa – sisa embun dengan lap halus agar tidak ditumbuhi jamur.
  •  Jika terjadi kerusakan seperti mengelupas, jangan ditarik. Terutama pada kaca belakang karena bisa menyebabkan tali kabut putus dan tidak berfungsi dengan baik. Bawalah ke toko atau bengkel tempat beli dan pemasangan untuk diperbaiki.
  •  Umur setiap kaca film paling lama 5 - 7 tahun sejak pemasangan, bersiaplah untuk menggantinya dengan yang baru bila sudah memasuk masa ini. 
Demikianlah Mudah - mudah bermanfaat buat sahabat sekalian.

Penulis : khusus kaca film Mobil dan Gedung ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel Fungsi Kaca Film ini dipublish oleh khusus kaca film Mobil dan Gedung pada hari Senin, 13 Februari 2017. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 0 komentar: di postingan Fungsi Kaca Film
 

0 komentar:

Posting Komentar